Diantara Dua Cinta (Part V)

Posted: November 17, 2012 in Uncategorized

Bukan nya menjawab omongan ku, tapi pria itu malah menarik tanganku dan memaksa aku menaiki motornya.

Karna panik lalu aku langsung memukul-mukul helm yang diya pergunakan.

“Mau ngapain lo? Lepasin gua” ucap ku sambil masih memukul-mukul helm yang digunakan pria itu

“Heii tunggu, sakit tahu maura” jawab si pria berhelm itu

“Loh kok lo tahu nama gua?” ucap ku dan menghentikan pukulan ku pada pria itu

“Iya lah gua tahu, orang gua temen lo” ucap si pria itu lalu melepaskan helm nya, dan ternyata dia adalah Pandu

“Iiihhhhhh, sialan lo. bikin gua takut aja tahu gak?” ucap ku lalu mencubit tangan Pandu

“Aawwwwww, sakit tahu ra. Udah mukul kepala gua masih aja nyubit gua” ucap Pandu sambil mengelus-elus tangan nya yang barusan aku cubit

“Biarain aja, lagian suruh siapa nakut-nakutin gua?” jawab ku ketus

“ehehehe, maaf deh maaf. Iseng aja gua” Ucap Pandu

“Enggak Lucu tahu Pandu, kalau kaya gitu lagi gua gak akan maafin lo” jawab ku sambil mengancam

“Ehhhh, iya-iya. Oh iya, hp lo kenapa gak aktif ? gua smsin gak kekirim-kirim, gua telpon malah operatornya yang angkat” Tanya Pandu padaku

“Upz, maaf gua sengaja matiin hp gua” jawb ku pada Pandu

“Kenapa ? kok dimatiin hp nya?” tanya Pandu lagi

“Kesel gua sama cowo gua, diya kan udah janji sekarang tuh harus nya jalan sama gua. Eh pas gua telpon ternyata dia ada futsal bareng temennya. Kalo enggak jadi jalan bareng gua, ajak-ajak gua kek” ucap ku terus-terusan ngomong karna kesalnya

“stop” ucap Pandu menghentikan ku bicara sambil menyentuh bibir ku dengan satu telunjuknya

“Apaan sih lo” ucap ku lalu menepis tangan nya Pandu

“Maaf, abis nya lo bawel banget sih. Daripada BT gitu mending jalan aja yuk sama gua, gua ajakin ketempat yang bagus deh. Mau enggak ?” tanya Pandu menawarkan padaku

“Uhmmmmmm, benner nih ?” tanyaku meyakinkan

“Iya bawel, udah hayu naik” jawab Pandu

Lalu akhirnya aku ikut dengan Pandu, sekalian menghilangkan pikiran ku dari Aldi yang tidak pernah ada waktu untukku. Perjalanan yang kutempuh untuk sampai ketempat yang aku dan Pandu tuju yaitu kurang lebih 30 menit. Dan ternyata pandu membawaku ke “Puncak Pelangi” (ngarang tempatnya kawan, ehehehe). Tempatnya indah dan berumput hijau bersih dan juga banyak pohon-pohon yang rindang di setiap ujung nya, bagaikan dipadang rumput tapi ini lebih indah dari itu (ngehayal).

“Heh, bengong aja lo” ucap Pandu mengagetkanku sambil menepuk pundak ku

“Eh, napa du ?” tanya ku ngasal karna kaget

“Yeee, bengong aja. Belum pernah kesini ya ?” tanya Pandu padaku

“ehehehe, belum. Malah baru tahu gua ada tempat sesejuk kaya begini” jawab ku jujur

“Makannya jangan ke Mall mulu tahu nya dong, sekali-kali update tempat kaya gini” ucap Pandu meledekku

“yaaahh, maklum gua kan cewe” uacap ku membela diri

“Iya-iya deh” jawab Pandu singkat

“Oh iya du, kok sepi ya ? dikit banget orang yang kesini, bisa dihitung pake jari lagi” tanya ku pada Pandu

“Iya lah, kan yang gak tahu tuh orang-orang nya kaya lo, ahahahaha” jawab Pandu meledekku

“Ih, apaan sih” ucap ku lalu cemberut

Bukan nya membujuk ku untuk tidak marah, tapi Pandu malah pergi entah kemana. Karna gengsi aku hanya diam menikmati pemandangan sambil menunggu pandu kembali. Tak lebih dari 5 menit pandu kembali dngan membawa 2 buah ice cream.

“Ice cream nya nona cantik” ucap Pandu tiba-tiba dengan menunjukan ice cream yang diya bawa

“Iiihhhh, mau-mau. Kirain gua lo kemana” ucap ku lalu mengmbil ice cream yang dipegang Pandu

Aku menghabiskan waktu ku di Puncak Pelangi dengan Pandu sampai sore menjelang. Dan ku rasakan akhir-akhir ini aku lebih banyak menghabiskan waktu dengan Pandu dibanding Aldi.

“Pulang yuk, udah sore nih. Tadi kan gua perginya gak minta ijin dulu” ucapku menjelaskan

“Oh ya udah yuk” ucap Pandu lalu mengiyakan

=> Sesampainya dirumah

Lalu Pandu ikut turun dari motor dan mengantarkan ku sampai pintu rumah, karna bingung lalu kutanya Pandu.

“tumben banget du, nganterin gua sampai depan pintu rumah gini” tanya ku pada Pandu

“Pengen ketemu nyokap lo aja” jawab pandu singkat, lalu Pandu mengetuk pintu rumah ku dan kbetulan yang membukakan pintu adalah mamaku

“Iya, loh maura abis darimana kamu?” tanya mama padaku

“Tante, maaf tadi Pandu ngajak Maura maen tapi kayak nya Mauranya lupa bilang ya sama tante. Pandu juga mau minta maaf lagi bawa pulang Maura nya kesorean ya?” ucap pandu menjelaskan pada mama ku

“Oh, iya gak papa kok. Kirain tante Maura tuh kemana. Masuk yuk nak Pandu?” ajak mama pada Pandu

“Oh, Lain kali aja tante. Pandu mau langsung pulang aja, soalnya mama sendirian dirumah” ucap pandu lalu mencium tangan mama ku

“Hati-hati ya nak Pandu” ucap mama

Bengong aku dibuatnya, Pandu bisa langsung seberani gitu ngomong sama mama ku. Padahal dari gelagatnya seperti bukan orang yang begitu. Lalu aku langsung menuju kamarku dan teringat hp ku yang maih kumatikan. Ku hidup kan hp ku, ada 5 sms yang masuk saat ku hidupkan hp ku. Dan betapa kagetnya diantara 5 sms itu ada sms dari Aldi.

Karya : http://www.facebook.com/messages/nda.bakpao

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s